Jalan-Jalan di Italia (Part 4) City Tour Roma:  dari Wisata Sejarah ke Colosseum Roma hingga Wisata Belanja dan Wisata Kuliner

Masih ingatkah daftar tujuh keajaiban dunia terbaru?  Diantaranya ada Christ The Redeemer di Rio de Janeiro, Brasil.  The Great Wall di Cina, Machu Picchu di Peru, Petra di Yordania, Pyramid at Chichen   Itza di Meksiko, Roman Collosseum di Italia, serta Taj Mahal di India.  Belum satu pun dari ketujuh keajaiban dunia tersebut, saya kunjungi.  Hingga akhirnya kesempatan itu datang ketika Euro Trip 2018, saat berkunjung ke Roma, maka jangan sampai melewatkan kunjungan ke salah satu dari tujuh keajaiban dunia terbaru.

Jumat, 28 Desember 2019

Setelah impian untuk melihat Menara Miring Pisa terwujud, dilanjutkan menuju kota Florence dan berhenti di Piazzale Micheleangelo, pukul 18.20 kami pun melanjutkan perjalanan menuju Kota Roma dan bermalam di sana untuk beberapa malam.  Pukul 21.30 kami sampai di Kota Roma, Ibukota Italia, dan menginap di hotel NH Collection****. Saya sekamar dengan adik sepupu yang perempuan.  Kamarnya luas jika hanya untuk kami berdua.  Karena sudah lelah, malam itu kami tidur nyenyak, jam lima saya sudah bangun kembali.

Sabtu, 29 Desember 2019, ROMA CITY TOUR

Paginya, kami sarapan di hotel, menunya enak-enak, ada berbagai macam roti dan buah-buahan, bisa ngambil hot chocolate hingga hot coffee sepuasnya, kalau mau bikin teh juga bisa, hotel bintang empat ini cukup nyaman dan dekat dari pusat kota Roma. Continue reading “Jalan-Jalan di Italia (Part 4) City Tour Roma:  dari Wisata Sejarah ke Colosseum Roma hingga Wisata Belanja dan Wisata Kuliner”

Advertisements

Mengunjungi Vatican, Negara Terkecil di Dunia!

Sabtu, 29 Desember 2018:  Basillica St. Peter

Selesai sarapan pagi, pukul 09.00 kami sudah keluar dari hotel N.H. Collection.  Jarak dari hotel ke Vatican, hanya sepelemparan batu, cukup berjalan kaki sekitar kurang lebih sepuluh menit!  Voila, kami sudah berada di negara berbeda.  Tanpa perlu mengecek paspor atau pun mengurus proses imigrasi, ternyata mudah saja untuk sampai di negara berbeda, hanya jalan kaki.   Tibalah di tempat tujuan.

Negara Italia ini memang sangat unik.  Di dalam negara terdapat dua negara yang berbeda, yaitu Vatican yang berlokasi di Kota Roma, dan satu lagi negara San Marino.  Pada kunjungan pertama ke Italia ini, saya sempatkan untuk mengunjungi Vatican.

Sedang antri menuju pintu masuk.

Vatican merupakan Continue reading “Mengunjungi Vatican, Negara Terkecil di Dunia!”

Jalan-Jalan di Italia (Part 3) : Menikmati Cantiknya Kota Florence di Malam Hari dari Piazzale Michelangelo

Jumat, 28 Desember 2018: Piazzale Michelangelo – FLORENCE

Rencana awal, dari Kota Pisa kami akan lanjut ke kota Roma,  Namun Om mengusulkan kalau bisa, selagi ke Italia mampir sebentar ke Kota Firenze atau Florence.  Beliau sebelumnya sudah pernah ke Florence, dan ingin mengajak kami untuk mampir sebentar sebab kotanya sangat cantik, kapan lagi coba.  Mumpung lagi Italia dan sekalian saja mampir, meski sebentar.  Setelah berdiskusi dengan Mr Reno, dan disepakatinya usulan Om, akhirnya kami akan mampir ke Kota Florence.

Dengan waktu kunjungan singkat karena perjalanan akan berlanjut ke Kota Roma, maka guide kami menyarankan untuk mengunjungi salah spot terbaiknya, yaitu sebuah bukit tempat berdirinya patung Michelangelo, seorang seniman terkenal dari Florence, yang salah satu karya masterpiece-nya terdapat di Basilica Santro Petrus, Vatican City.

Pukul 18.00, gelap sempurna membungkus kota, kami berhenti di kota Florence atau Firenze, tepatnya di Piazzale Michelangelo. Jika berkunjung ke kota Florence, memang sangat disarankan untuk mengunjungi tempat ini menjelang sunset, agar bisa menikmati cantiknya kota Florence di malam hari.  Bagi penduduk setempat, salah satu tempat tertinggi di kota Florence ini memang dikenal memiliki sudut pandang terbaik untuk melihat keseluruhan kota terutama pada saat menjelang malam hari, demi menikmati suasana Continue reading “Jalan-Jalan di Italia (Part 3) : Menikmati Cantiknya Kota Florence di Malam Hari dari Piazzale Michelangelo”

Jalan-Jalan di Italia (Part 2): Mengunjungi Menara Miring Pisa

Saat SD, saya mengenal Menara Pisa dalam sebuah mata pelajaran, sebagai salah satu dari tujuh keajaiban dunia.  Maka, entah kenapa sejak kecil saya bermimpi bisa mengunjungi tempat tersebut.  Dalam daftar tujuh keajaiban dunia lama, seingat saya diantaranya ada Candi Borobudur di Indonesia, Ka’bah di Mekah, Tembok Raksasa di Cina, Menara Eiffel di Prancis, Colosseum di Italia, Menara Pisa di Italia, Taj Mahal di India.  Sebelumnya, alhamdulillah saya sudah pernah ke Candi Borobudur tiga kali, mengunjungi Ka’bah dan melihat Menara Eiffel, dan di tahun 2018 saya berkesempatan menambah dua tempat lagi dalam daftar tersebut.  Kalau dipikir-pikir, dulu waktu Sekolah Dasar di kampung, kok bisa-bisanya ya, dengan pedenya punya mimpi seperti itu.  Namun, jika diresapi, perjalanan impian tersebut telah tertanam sejak lama, dan saya tidak pernah mempedulikan tentang siapa saya, karena saya yakin Tuhan akan memberi rezeki dari arah yang tak pernah kita duga, seperti keberuntangan saya kali ini diajak liburan oleh Om dan Tante.  Seperti kata Andrea Hirata “Bermimpilah, karena Tuhan akan memeluk mimpi-mimpimu.”

Perjalanan ke Italia untuk yang pertama ini, merupakan sebuah kesempatan untuk menggenapkan banyak impian masa kecil yang akhirnya bisa terwujud, salah satunya mengunjungi Menara Pisa.

Baca juga : Jalan-Jalan ke Italia (part 1) mengunjungi Milan

Jumat 28 Desember 2018: MILAN – PISA – ROMA

Pukul 10.30, kami meninggalkan hotel, berangkat dari Kota Milan menuju Pisa, sebuah kota di Toscana, Italia tengah.  Pisa merupakan ibu kota Provinsi Pisa.  Kota ini paling dikenal sebagai tempat terletaknya Menara Miring Pisa.  Perjalanan dari Milan menuju kota Pisa ditempuh dengan jarak 290 kilometer.  Waktu tempuh sekitar 4,5 jam, karena road trip kali ini, kami memang tidak diburu-buru waktu.  Kami menggunakan private tour, sehingga waktu jadi lebih fleksibel, dan guide yang merangkap bawa mobil, juga sangat menyenangkan, mungkin paham karena kami berenam rombongan keluarga, sehingga lebih mengutamakan kenyamanan bersama.  Normalnya waktu tersebut bisa di tempun sekitar 3,5 jam.

Baca juga: Lake Lugano di perbatasan Swiss dan Italy

Dalam perjalanan tersebut, secara alam memang tidak terlalu spesial, terlihat biasa saja.  Tidak banyak membuat saya kagum sampai melongo melototin keindahan alam, landscape alamnya sangat berbeda dengan yang saya temukan saat di Swiss.  Seperti biasa, perjalanan jauh pun tak mendatangkan kantuk sama sekali. Sambil ngemil, memandang dari jendela mobil ke luar, dengerin musik yang diputar sama Mr Reno, bercanda dan ngobrol dengan adik-adik sepupu, saya kebagian duduk di belakang, bersama dua adik sepupu.  Tidak banyak yang saya videokan, beberapa tempat yang saya anggap menarik baru saya videokan.  Kami pun banyak melalui terowongon, sehingga beberapa hari road trip di negara sebelumnya, kami pun bisa melihat terowongan-terowongan di Italia yang kami lewati cukup berbeda dengan terowongan di Swiss yang tampak terawat dengan baik.

Baca juga: Musim dingin yang terasa hangat di Barcelona

Pukul 15.00, akhirnya kami tiba di tujuan, guide kami tidak menemani kami, karena ingin memastikan kendaraan aman, sebab banyak barang di mobil, koper-koper besar dan kawan-kawannya, sedikit riskan, jadi lebih baik menunggu mobil, sementara kami berjalan menuju lokasi wisata.  Sebelumnya, kami mampir di Mc Donald’s untuk makan siang.  Ada yang menarik, baru kali itu untuk pertama kali saya melihat bagaimana cara memesannya, karena berbeda dengan di Indonesia yang langsung bisa menuju kasir, sementara saat itu kita memilih menu pada sebuah layar, kalau menu sudah ok tinggal bayar dan datang ke kasir, lebih praktis.  Mungkin di sana memang sistemnya sudah seperti itu, sementara saya baru tahu.  Jangan harap ada menu nasi, karena memang tidak ada.  Kami hanya memesan, kentang goreng, nugget, ayam, sandwich, dan mineral water.  Lima belas menit kemudian kami selesai dan langsung keluar restoran menuju tempat yang sangat ingin saya lihat dari dekat dan telah memimpikannya sejak lama.

Menara Miring Pisa (Leaning of Tower Pisa)

Leaning tower of Pisa - Italy
Ciao, Field of Miracles! 🙂

Pisa pada abad ke tiga belas hingga abad ke lima belas adalah kota pelabuhan yang disegani di Italia.  Kota ini bersaing dengan Genoa dan Venesia dalam perdagangan laut.  Kota yang terletak dekat mulut sungai Arno ini menjadi sangat kaya lewat monopoli perdagangannya yang menggunakan kekayaannya untuk membangun bangunan monumenal seperti Duomo, Continue reading “Jalan-Jalan di Italia (Part 2): Mengunjungi Menara Miring Pisa”

Lake Lugano di Perbatasan Swiss dan Italy

Rabu, 26 Desember 2018

Perjalanan ke Lake Lugano memang tidak ada dalam itinerary. Bahkan, saya sendiri baru tahu karena dikasih tahu oleh guide kami, bahwa menjelang kota Milan ada sebuah danau indah yaitu Lake Lugano.  “Mau mampir atau tidak?” guide kami menawarkan.  Tentu saja kami serempak menjawab “Mauuuu.”  Kapan lagi coba, belum tentu ke Swiss  dan Italy dalam waktu dekat.  Jadi sambil menyelam minum air, mumpung sekalian lewat, jadi mendingan mampir saja.  Mumpung ditawarin pula sama guide-nya 😀  (rasa-rasanya kok kayak semacam aji mumpung, hahaha).  Baiklah, katakanlah saat itu kami beruntung.  Apalagi sepanjang perjalanan di musim dingin tersebut, cuaca sangat bersahabat dan cerah, meskipun suhu dingin tak bisa kami abaikan, meski tidak minus, suhu satu hingga dua derajat, tetaplah membuat tubuh ini mesti dibalut berlapis-lapis baju khas musim dingin.

what a beautiful view

Baca juga: Liburan ke Swiss #inlovewithSwitzerland (part 1)

Pukul 16.30 kami tiba di danau tersebut. Kata Lugano merupakan bahasa Italia: Lago di Lugano atau Ceresio dari Ceresius lacus, adalah sebuah danau glasial yang terletak di Continue reading “Lake Lugano di Perbatasan Swiss dan Italy”

Jungfraujoch Top of Europe: In Love With Switzerland (Part 2)

Bermimpilah!  Karena kita tidak akan pernah tahu jalan indah apa yang diberikan oleh Allah, bisa lewat perantara yang terpilih untuk membuat impian tak lagi serasa mimpi, namun berubah menjadi kenyataan.  Terima kasih telah membuat impian berada di Jungfraujoch menjadi nyata.  Mimpi ini terlalu indah untuk menjadi kenyataan.  Seperti layaknya keindahan yang tersaji sepanjang perjalanan menuju Jungfraujoch, yang rasanya seperti berada di antara surga dan bumi.  It’s like paradise on earth!      

   

Minggu, 25 Desember 2018 : LUCERNE – GRINDELWALD – JUNGFRAUJOCH – INTERLAKEN – LUCERNE

Mau naik gunung tapi tidak sanggup berjalan kaki melewati trek-trek sulit yang bisa menguras energi dan membuat kamu lelah secara fisik?  Maka Continue reading “Jungfraujoch Top of Europe: In Love With Switzerland (Part 2)”

Liburan Di Swiss : In Love With Switzerland (Part 1)


“Life holds special magic for those dare to dream.” –Anonim

Jika perjalanan ke New Zealand,mengingatkan saya pada film The Lord of The Rings, maka Perjalanan ke Swiss ini, mengingatkan saya pada bungkus cokelat Toblerone.  Coklat berbentuk segitiga dan gunung yang berbeda di sisinya.  Gunung tersebut disebut Matterhorn, terletak di Zermatt. Toblerone ini diciptakan di kota Bern. Saya teringat, ketika masih SD, saya diberi coklat toblerone oleh Om saya.  Meneliti dari bungkusnya, coklat mewah bagi saya saat itu, ternyata berasal dari Swiss.  Sejak itulah saya bermimpi suatu hari nanti ingin ke Swiss.  Belasan tahun kemudian, impian itu menjadi kenyataan.  Alhamdulillah.  Uniknya, saya lebih dulu bermimpi tentang Swiss dibandingkan New Zealand.  Nyatanya, saya lebih dulu ke New Zealand, baru dua tahun kemudian mengunjungi Swiss.  Kedua negara ini, memiliki bentangan alam yang sangat spektakuler. Terlalu indah.  Sepotong surga di New Zealand yang telah saya lihat, kini bertambah dengan sepotong surga di Switzerland.  Apakah saya bermimpi?  Tentu tidak, saya hanya beruntung mengunjungi negara yang sudah lama saya impikan.

“You have to dream, before your dreams can come true.”  A.P.J. Abdul Kalam

Sumber gambar: Instagram visitswitzerland

Minggu, 23 Desember 2018: BARCELONA – ZURICH – LUCERNE

Dalam perjalanan ke Eropa pada musim dingin 2018 dari Barcelona menuju Zurich dengan Swiss Air, ditempuh sekitar kurang lebih dua jam.  Ketika pesawat melewati wilayah bagian Prancis, dilihat dari atas bentangan alamnya sangat indah sekali, kemudian memasuki wilayah Swiss semakin indah karena bisa mengintip megahnya pegunungan Alpen yang diselimuti salju dari balik kaca pesawat.  Pukul 16.35 saat pesawat menyentuh bandara udara International Zurich atau Continue reading “Liburan Di Swiss : In Love With Switzerland (Part 1)”